Tuesday, 23 May 2017

Isteri Inspektor DiTembak Suami Sendiri - 'Bergembiralah, anda tidak tahu berapa lama lagi masa anda yang tinggal'


SERIAN, SARAWAK - Polis berjaya menahan seorang lelaki yang juga anggota polis di depan sebuah pasar raya di Matang Jaya malam tadi, yang melarikan diri selepas menembak mati isterinya yang hamil dua bulan.

Suspek berusia lewat 30-an yang juga Inspektor Polis, Ketua Bahagian Pengurusan Ibu Pejabat Polis Daerah Belaga itu ditahan jam 9.35 malam oleh sepasukan polis yang menjalankan operasi mengesan suspek.

Polis turut merampas sepucuk pistol bersama peluru yang digunakan suspek dalam kejadian itu. Suspek kemudian dibawa ke Ibu Pejabat Polis Serian untuk siasatan lanjut.

Dalam kejadian jam 3.15 petang semalam, mangsa, Siti Nadirah Abdullah, 33, ditemui mati ditembak suspek di rumah keluarga mangsa di Kampung Kakai, Serian.

Siasatan awal mendapati, suspek memasuki bilik tidur mangsa dan melepaskan satu tembakan sebelum melarikan diri dengan menaiki sebuah kereta jenis Proton Saga.

Ibu mangsa kemudian menjerit meminta pertolongan. Jirannya, anggota polis bantuan yang terdengar jeritan ibu mangsa segera bergegas ke rumah tersebut dan mendapati mangsa telah mati.

Lapor Berita Harian, mangsa berkahwin dengan suspek di Belaga tahun lalu, namun masih belum dikurniakan anak. Perkahwinan itu adalah perkahwinan kedua mangsa dan juga mempunyai dua anak hasil perkahwinan terdahulu.

Selepas berkahwin, mangsa tidak bekerja dan pernah memuat naik status di Facebooknya,

"Bergembiralah, anda tidak tahu berapa lama lagi masa anda yang tinggal."

Pesuruhjaya Polis Sarawak, Datuk Mazlan Mansur berkata, pihaknya kini sedang mengenal pasti apa motif sebenar pegawai berkenaan membunuh isterinya.

"Fokus siasatan tertumpu kepada masalah peribadi antara mangsa dan suspek," katanya. - The Reporter 


Monday, 22 May 2017

'Aku saja test nak pinjam RM1,000, tak sangka sahabat lama itu satu-satunya manusia yang sudi bantu'-Siapa Sahabat Yang Benar-Benar Sahabat


Allahu, terkesan betul baca perbualan dua sahabat ini. Status dan gambar yang dimuat naik oleh Reza Shahrill Mahadi ini benar-benar menunjukkan siapa sahabat yang sudi tampil membantu ketika dia dilanda kesusahan.

Bukan senang mahu mencari sahabat seperti ini. Walaupun tahu dirinya serba tidak cukup, namun digagahkan juga niat mahu membantu rakannya itu. Ending perbualan mereka lebih menyentuh hati.

"Kawan masa senang, senang nak cari. Yang masa susah, memang susah nak jumpa. Ramai yang suka menerima tetapi tidak ramai yang suka memberi. Aku saja test tadi, nak tengok siapa yang sudi tolong. Nak bagi dia hadiah.

"Tak sangka pula sahabat lama itu satu-satunya manusia yang menghubungi aku melalui chat. Terharu pulak," tulis Reza di Facebooknya.

Urgent, nak pinjam RM1,000...




"Aku sebenarnya chat ko ni nak cubalah tolong apa yang aku mampu"


"Aku dapat tolong ko dalam RM300. Tak dapat nak bagi banyak sebab hujung bulan nak berniaga di bazaar ramadhan"





Dari RM300, bertukar menjadi RM800




Berapa ramai yang benar-benar menjadi sahabat kita pada hari ini? - The Reporter



Friday, 19 May 2017

'Maaf ustazah, saya hanya mampu sediakan duit belanja harian anak-anak ke sekolah' - Ibu Huda

Sambungan kisah adik Huda Batrisya dari Ustazah Jamaliah Amirul

ADIK HUDA & HADIAH HARI GURU DUIT TABUNG RM0.70 SEN

Assalamualaikum dan selamat petang semua yang menanti wajah adik Huda. Yang mesej saya supaya saya selfie dengan adik Huda, hari ini saya kotakan janji saya pada anda semua. Kenalkan, inilah adik Huda Batrisya binti Syahful Nizam.

Kisah hari ini saya ingin sampaikan.

18/05/2017, hari Khamis, setibanya saya di sekolah, saya tercari-cari Huda. Dalam perhimpunan, baru ternampak Huda duduk bersama rakan-rakannya. Nampak wajah yang sugul. Selepas perhimpunan, sesi solat zuhur berjemaah. Selesai solat, saya berbisik pada Huda.

"Huda, nanti waktu rehat datang jumpa ustazah di kantin.''

Huda anggukkan kepalanya.

Selepas solat, terus rehat. Saya tertunggu-tunggu kehadiran Huda. Dia tak datang jumpa saya. Mungkin dia malu. Lalu saya menyuruh kawannya memanggil dia. Dia datang pada saya dengan wajah yang tunduk.

"Huda dah makan?" tanya saya.

"Dah makan ustazah, pagi tadi," jawabnya.

"Awak makan apa pagi tadi?" tanya saya.

"Makan roti dengan air," jawabnya.

"Kenyang ke?"

Huda hanya sekadar menganggukkan kepala. Saya ajak Huda ke kantin.

"Ustazah nak belanja awak, pilihlah nak nasi lauk apa," kata saya pada dia.

Pada awalnya dia agak segan dan malu-malu. Saya kata tak apa, pilihlah nak ayam masak apa. Perlahan-lahan jari dia tunjuk pada ayam masak merah.

"Huda nak berapa?" soal saya yang dibalas dengan telunjuk satu jari.

"Nak lauk lain tak?"

Huda gelengkan kepala, "Cukuplah ustazah.".

Saya belikan air sekali. Seronok tengok dia makan.

Bila masuk ke kelas, selesai salam dan doa, saya panggil Huda dan tunjukkan duit syiling dan kertas yang dia tulis ada dalam bingkai gambar. Pada mulanya dia tersenyum malu. Bila Huda di depan saya, saya ceritakan kisah Huda dalam kelas. Tak sangka ada murid lelaki yang bergenang air mata. Murid perempuan ada yang menitiskan air mata.


Bila saya pandang Huda, merah matanya. Saya peluk dan beritahu yang saya amat terharu dan menghargai pemberiannya. Lagilah dia menangis dan pandangannya hanya tertumpu pada bingkai gambar itu sahaja.

"Ustazah sangat terharu dan terfikir, ustsazah baru awal tahun 2017 mengajar Huda. Ada ramai lagi guru-guru pagi dan guru-guru petang yang lain untuk kamu berikan hadiah. Tetapi kamu pilih ustazah. Ustazah menangis fikirkan kamu beri ustazah duit syiling dari tabung kamu sendiri," jelas saya.

Huda hanya diam membisu.

"Boleh tak ustazah nak ambil gambar dengan Huda?Ramai yang nak tengok wajah Huda," pujuk saya.

Dia tersenyum tanda setuju. Alhamdulillah dapat pujuk Huda yang sangat pemalu orangnya untuk ambil gambar bersama.


Selepas Huda duduk di tempatnya, datang seorang murid bernama Irdina Asyirah menuju ke arah saya.

"Ustazah, boleh tak saya nak bagi Huda RM5?"

"Kenapa awak nak bagi pada Huda?" soal saya.

"Saya sedih dengar ustazah cerita tentang Huda. Huda kan susah. Saya nak bagi duit saya pada Huda," katanya.

Allah, bersyukur saya dikelilingi anak-anak syurga yang sangat pemurah. Walaupun kelas saya adalah kelas yang hujung. Untuk mudah faham, kelas yang anak-anaknya kurang minat dengan belajar. Murid yang nakal.

 Ya Allah, Kau berikanku hikmah dengan berada bersama murid-murid ini. 

Selepas kisah Huda viral di media sosial, saya menghubungi ibu Huda dan menceritakan anaknya ada memberi saya hadiah hari guru menggunakan duit tabungnya sebanyak 70 sen. Ibunya terus menangis.

"Huda memang ada minta dengan saya kalau ada barang-barang yang saya dah tak nak lagi," kata si ibu membuatkan hati saya tersentuh sangat-sangat.

 Ibu, ibu ada tak barang yang ibu tak nak guna dah? Huna nak bagi hadiah pada ustazah


Semasa diajukan soalan itu, ibu Huda hanya mendiamkan diri dengan hati yang sedih.

"Maaf ustazah sebab saya tak beri Huda bawa hadiah," katanya.

"Eh puan, kami guru bukan hadiah yang diminta. Cukuplah anak-anak murid yang bagus dan menghargai kami seperti apa yang anak puan lakukan ini," kata saya.

Ibunya terus menangis kerana tidak dapat menunaikan permintaan anak perempuannya itu.

"Saya hanya mampu sediakan duit belanja harian anak-anak ke sekolah. Untuk benda-benda sampingan, saya tak ada duit, ustazah," katanya lagi.

Allahu, sebak saya mendengarnya.

"Saya susah hati fikirkan puasa dah dekat. Fikirkan persiapan raya anak-anak macam mana saya nak sediakan. Suami saya sebelum ini bekerja sendiri ambil upah pasang lampu dan kipas, pasang aircond. Tetapi tahun ini tak ada kerja lagi katanya," jelas ibu Huda.

Untuk pengetahuan, gaji ibu Huda sebulan RM800 lebih setelah ditolak EPF dan cuti. Huda ada enam adik beradik dan lima daripadanya bersekolah.

Umur anak:
  • 14 tahun (lelaki)
  • 11 tahun (lelaki)
  • 10 tahun (Huda)
  • 8 tahun (lelaki)
  • 5 tahun (lelaki)
  • 2 tahun (lelaki)

Inilah serba sedikit info keluarga Huda yang saya tahu. Keluarga ini tinggal di Taman Panchor Jaya, Seremban.

Untuk makluman, saya tidak berniat sesuatu apa pun, sekadar berkongsi kisah saya di hari guru 2017. Terima kasih kepada yang berhajat menghulurkan bantuan. Ibu Huda meminta saya sampaikan kepada anda, dia mendoakan semoga Allah panjangkan umur anda dan murahkan rezeki anda. Hanya Allah jualah yang membalas budi anda semua.

Mungkin saya hanyalah orang perantara yang diaturkan oleh Allah untuk rezeki Huda dan keluarganya. 


Thursday, 18 May 2017

Sambungan Kes 'Mat Over' 'Pada saya yang paling bersalah adalah Moderator' - Afdlin Shauki


PUTRAJAYA - Masih ramai yang tidak berpuas hati dengan insiden yang berlaku di antara David Teo dengan Mat Over semalam. Ada yang menyokong, ada yang membantah dan masing-masing memberikan pandangan dan pendapat di media sosial. Namun, ada juga beberapa pihak yang mengambil kesempatan untuk mengeruhkan lagi keadaan walaupun kedua-dua pihak sudah berdamai pada malam kejadian.

Bagi pelakon, pelawak dan juga penerbit, Afdlin Shauki, secara peribadinya berpendapat yang patut dipersalahkan adalah moderator program berkenaan yang dikatakan tidak mampu mengawal keadaan itu dengan baik.

"Pada saya, yang paling bersalah adalah Moderator yang tak mengawal keadaan dengan baik. Selepas itu, satu Malaysia dengar audio dia berkata pada Perdana Menteri,

 Dia ni memang kurang ajar Datuk Seri

"Apa tujuan memburuk-burukan keadaan? Bukankah lebih baik sekadar meminta maaf atas kelakuan anak-anak seni yang terlalu nak menonjolkan diri?

"YAB Perdana Menteri kita relaks saja, under control. Berapa banyak bodyguard dan SB yang ada untuk mengawal keadaan. Sudahlah memang orang kurang hormat pada orang dalam industri ini, kelakuan yang memalukan ini lebih mengaibkan kita. Zed Zaidi kena ambil tindakan," tulis Afdlin di Facebooknya tiga jam yang lalu.

Sementara itu, Presiden Persatuan Seniman Malaysia (SENIMAN) Zed Zaidi meminta semua pihak tidak perlu memperbesarkan lagi isu itu kerana perkara itu telah diselesaikan pada malam kejadian.

Dalam kenyataannya kepada Free Malaysia Today, Zed Zaidi juga menafikan Mat Over dan David Teo dipaksa 'berdamai', sebaliknya mereka berdua melakukannya berdasarkan hati terbuka dan berlapang dada. - The Reporter



Rentetan Kes David Teo 'Mujur saya dapat menahan kemarahan' - Datuk Rosyam Nor


 KUALA LUMPUR - Pelakon dan penerbit, Datuk Rosyam Nor kesal dengan kejadian yang berlaku ketika beliau menjadi moderator di program Dialog TN2050 di Putrajaya, semalam. 
Menurut Rosyam, perkara itu tidak sepatutnya berlaku dan David Teo perlu lebih bijak untuk menyesuaikan diri. 
"Dalam perkara ini kita kena ikut pepatah, apabila masuk kandang kambing mengembek, masuk kandang kerbau menguak. InsyaAllah semuanya akan berjalan baik. 

"Selepas kejadian itu, saya menjadi agak bercelaru. Ia tidak sepatutnya berlaku kerana penggiat seni sudah diberi peluang oleh Perdana Menteri untuk melontarkan pandangan. 
"Memang saya kecewa dan mujur saya dapat menahan kemarahan. Bagaimanapun,, apa yang berlaku itu tidak mewakili semua penggiat seni," katanya memetik laporan dari Harian Metro
Jelas Rosyam yang mengakui ada bercakap dengan Perdana Menteri selepas program itu, Datuk Seri Najib faham dan bersetuju untuk mengadakan sesi yang sama pada masa akan datang. - The Reporter



'setelah beberapa minit dibedah, bayi dapat diselamatkan namun ibu meninggal dunia'


Tolong beranak lagi sayang!
Saya dulu main order saja nak anak 11 orang dari isteri saya. Kononnya nak cukupkan kuota satu pasukan bola sepak bila semua dah besar nanti. Tetapi bila dah tengok sendiri kesusahan isteri menjaga anak dan berhadapan dengan risiko bersalin, saya jadi termenung sendiri.
Risiko bersalin ini bukan main-main. Memang melibatkan kesakitan dan nyawa. Silap haribulan boleh melayang tanpa amaran awal. Seperti yang terjadi pada kes kematian Julia Fransiska Makatey di Manado, yang menggemparkan Indonesia suatu ketika dulu.

Julia Fransiska Makatey | Foto - Google Images
Arwah meninggal ketika proses melahirkan walaupun sebelum itu arwah sihat walafiat sahaja. Arwah mulanya sudah ada tanda-tanda nak bersalin, tetapi selepas 8 jam menunggu, masih tiada perubahan dan janin pun sudah mula menunjukkan tanda-tanda fetal distress. Lalu para doktor memutuskan untuk lahirkan secara pembedahan.
Semasa pembedahan, darah hitam keluar daripada potongan pertama. Itu menandakan oksigen dalam darah arwah sudah makin berkurangan. Alhamdulillah bayi dapat dikeluarkan dan semuanya kembali tenang. Tiba-tiba keadaan arwah semakin teruk, saturasi oksigen semakin berkurangan dan akhirnya arwah diisytiharkan meninggal 20 minit selepas pembedahan itu dilakukan.
Bila dibedah siasat, rupanya arwah mengalami emboli udara. Emboli udara itulah yang mengganggu peredaran darah di tubuh arwah. Emboli itu dijumpai di ruang jantung sebelah kanan arwah. Kes ini betul-betul membuatkan saya tersentap seketika. Bila pandang muka isteri, saya jadi sayu saja.
Sekarang ini saya sudah faham. Saya dah faham, kenapalah seorang wanita ini sangat mudah untuk masuk syurga. Cukup buat kewajiban agama dan taat pada suaminya. Dulu saya pelik dan rasa tak adil, namun sekarang saya sudah sedar. Kesanggupan mereka berdepan dengan risiko kematian dalam menjadi penyambung mata rantai zuriatlah yang menyebabkan martabat seorang perempuan diangkat tinggi oleh Tuhan!
p/s: Saya Taufiq Razif bukan suami yang terbaik tapi saya berusaha menjadi suami yang terbaik untuk isteri saya. Apa pun, saya respect kepada semua yang bergelar ibu. Anda sememangnya golongan yang hebat!



Wednesday, 17 May 2017

'itulah duit tabung saya buat ustazah' Sekeping Nota Sedih



Sekadar berkongsi suka duka hari guru hari ini, 16 Mei 2017. Al kisah hari ini.

Waktu rehat, saya pergi ke kantin sekolah. Tiba di kantin sekolah, saya ditegur oleh seorang makcik kantin.

"Ustazah ini yang nama Jamaliah, kan?" soalnya.

"Ye saya makcik," dalam hati terasa pelik tiba-tiba disoal begitu. Mungkin sebab saya guru baru di situ, sebab itu dia bertanya agaknya.

"Tadi ada budak tertinggal kertas yang bungkuskan duit syiling. Tetapi atas itu ditulis, 'untuk Ustazah Jamaliah, sedap nama'," katanya.

Pada mulanya saya ingat makcik ini puji nama saya sedap, sebab saya masih belum faham lagi situasi dan ceritanya.

"Tetapi makcik dah bagi pada seorang ustazah yang lain tadi," sambungnya lagi.

Saya pun kata, "Okay makcik, terima kasih" dan terus pergi ke meja untuk duduk makan bersama guru-guru yang lain.

Bila sampai di meja, seorang ustazah bagi saya kertas yang berisi syiling yang dimaksudkan oleh makcik kantin tadi. Bila dah tengok, barulah saya faham apa yang makcik kantin maklumkan tadi.

Di atas kerta ada ditulis, 'Huda Buat'. Bila masuk ke kelas, saya terus tanya siapa yang buat benda itu ada tulis nama ustazah tetapi tercicir di kantin. Huda murid yang pendiam tidak berkata apa-apa.

"Ini Huda punya ke?" soal saya padanya.

Huda sekadar menganggukkan kepala.

"Huda nak bagi pada ustazah ke?" soal saya lagi.

Huda mengangguk kepala.

"Duit syiling ini duit Huda, kan? Huda nak bagi pada ustazah ke macam mana?" saya inginkan kepastian.

"Itu duit tabung saya. Saya kumpul nak bagi pada ustazah," katanya.

Tiba-tiba mata masuk habuk.

"Ya Allah, ustazah tak minta hadiah pun, Huda. Sini, ustazah peluk awak. Kenapa awak bagi duit tabung awak?"

"Saya tak ada duit banyak. Saya tak tahu nak beli hadiah apa pada ustazah," katanya.

Ya Allah, dah 10 tahun mengajar, ini kali pertama saya amat tersentuh dengan hadiah hari guru sebegini. Semoga murid ini membesar menjadi anak yang patuh dan taat pada perintah Allah. Anak yang sangat solehah kepada ibu bapanya. Amin.


babab.net